post image
AlbatrossOne
KOMENTAR

Burung laut albatros dari keluarga Diomedeidae dalam ordo Procellariiformes merupakan salah satu burung dengan ukuran tubuh besar dan rentang sayap yang lebih panjang dari burung lainnya.

Burung yang banyak ditemukan di Samudera Antartika dan Pasifik Utara ini menginspirasi insinyur Airbus dalam pembuatan sayap pesawat berengsel.

Ujung sayap yang berengsel memungkinkan sayap “mengepak” ketika penerbangan berlangsung.

Terobosan ini berpotensi merevolusi desain sayap pesawat di masa depan.

Inovasi yang dilakukan Airbus ini bertujuan untuk mengurangi bobot sayap serta mengatasi efek turbulensi dan hembusan angin pada pesawat.

Model yang diberi nama AlbatrossOne telah diuji coba dengan sistem kendali jarak jauh lewat remote control.

Setelah penerbangan perdana tim pengembangan akan melakukan pengujian lebih jauh sebelum maju ke tahap berikutnya.

“Sebelumnya, sayap pesawat berengsel baru ditemukan pada pesawat militer, yakni untuk menghemat ruangan ketika harus diangkut dalam kapal induk,” ujar insinyur Airbus, Tom Wilson, di Filton, Bristol Utara, Inggris, dalam keterangan yang diterima redaksi.

“AlbatrossOne adalah model pesawat pertama yang menguji-coba penggunaan ujung sayap berengsel saat terbang untuk meringankan efek turbulensi dan hembusan angin,“ sambungnya.

Setelah 50 Tahun Tertunda, Pesawat Terbang Buatan Jepang Akhirnya Mengudara

Sebelumnya

Ini Sebab Kereta Rembulan India Gagal ke Luar Angkasa

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Technology