post image
KOMENTAR

Farnborough Airshow yang lalu telah mengenalkan konfigurasi baru  untuk apa yang diperkirakan akan menjadi kendaraan transportasi supersonik massal berikutnya di dunia, Boom Overture.

 

Konsep pesawat ini sudah beredar sejak diluncurkan di tahun 2016. Saat itu, Boom Overture disebutkan akan memiliki twinjet. Dalam perkembangan berikutnya, untuk mencapai 180 menit ETOPS, Overture disebutkan akan memiliki trijet.

Sejak itu, Overture telah menjalani pengujian simulasi yang ketat dan puluhan siklus desain untuk menyempurnakan konfigurasi jet produksi.

Di hari kedua FIA 2022, CEO Boom Obverture, Blake Scholl, mengatakan, pesawat yang sedang mereka rancang akan memiliki empat engine.

“Desain yang kami lihat, dan sukai, sebenarnya adalah rekayasa dan sudah berusia lebih dari lima tahun. Sejak itu, kami memiliki lebih dari 26 juta jam inti simulasi. Kami telah mengulangi lebih dari 50 siklus desain untuk Overture, dan kami telah mengkonfirmasi desain kami dengan lima tes terowongan angin. Dan semua itu menghasilkan terobosan konfigurasi Overture baru untuk merancang pesawat yang akan kita semua terbangkan,” ujarnya.

Menambahkan mesin ekstra ke Overture mungkin, pada awalnya, tampak kontraproduktif. Mempertimbangkan klaim jet untuk operasi nol bersih, dan penghentian cepat quadjet lainnya di dunia penerbangan, menambahkan pembangkit listrik tambahan tampaknya bertentangan dengan misi penerbangan supersonik yang berkelanjutan.

Tetapi Boom memiliki beberapa alasan yang dipikirkan dengan matang untuk perubahan desain khusus ini.

Seorang juru bicara Boom Overture kepada SimpleFlying mengatakan, pihaknya memilih konfigurasi empat mesin setelah melakukan penelitian dan pengembangan ekstensif termasuk untuk memahami kemampuan rantai pasokan mitra.

“Menggunakan empat engine memungkinkan kami mengecilkan ukuran setiap engine, memungkinkan produksi berada dalam rantai pasokan dan kemampuan manufaktur saat ini—semuanya sekaligus mengurangi tingkat kebisingan pesawat,” ujarnya.

Penggunaan empat mesin, bukan tiga, juga disebutkan akan menjaga berat dan suhu dalam batasan teknologi yang ada sambil memungkinkan Overture bekerja dalam rantai pasokan dan norma pemeliharaan yang telah ditetapkan.

Mesin dirancang untuk menjadi mesin turbofan yang bersih, senyap, tanpa afterburner yang berisik dan tidak efisien seperti yang terlihat pada Concorde. Ini, kata perusahaan, akan memastikan itu adalah pesawat yang orang-orang dapat harapkan untuk tiba di bandara lokal mereka, daripada khawatir tentang jendela mereka yang bergetar saat lepas landas lagi.

Kunci dari keputusan empat mesin adalah kemampuan rantai pasokan. Boom yakin Overture akan mampu mencapai kecepatan supersonik tanpa afterburner, menggunakan empat turbofan bypass tinggi.

Boom juga merancang untuk pemeliharaan, memutuskan bahwa memiliki empat mesin di bawah sayap akan jauh lebih mudah bagi pelanggan untuk dirawat daripada dua di sayap dan satu di ekor.

Pihak perusahaan menjelaskan, desain tiga mesin sebelumnya menyertakan mesin di bagian ekor, dan menggunakan empat instalasi mesin yang identik mengurangi biaya dan menyederhanakan perawatan bagi pelanggan.

Memiliki empat powerplants juga berarti setiap mesin bisa lebih kecil.

Blake Scholl mencatat bahwa perusahaan telah menyelidiki rantai pasokan dan bagaimana mesin dibangun untuk memahami keterbatasan produksi massal. Mulai dari bilah turbin dan bekerja mundur membawa Boom pada kesimpulan bahwa empat mesin yang lebih kecil adalah prospek manufaktur yang jauh lebih mudah, dan akan membantu pesawat masuk ke dalam rantai pasokan yang ada dengan mudah.

Aspek terakhir dari desain ulang mesin yang perlu dipahami adalah lokasi pembangkit listrik. Dari desain aslinya, mesin telah bergeser ke arah belakang. Bagian dari ini adalah untuk tujuan menyeimbangkan pesawat, tetapi dilengkapi dengan manfaat keamanan tambahan.

Pesawat subsonik dengan mesin di bawah sayap memiliki zona 'rotor burst' yang dapat terpengaruh jika terjadi kegagalan mesin yang tidak terkendali. Insiden sebagai akibat dari ini jarang terjadi, tetapi, seperti halnya dengan kecelakaan Southwest Airlines 2018 di mana bagian dari mesin memecahkan jendela dan menewaskan seorang penumpang, risikonya nyata.

Memindahkan mesin Overture lebih jauh ke belakang berarti zona ledakan rotor berada di belakang kabin penumpang, jadi bahkan dalam insiden yang tidak mungkin terjadi, bilah turbin menusuk kabin, penumpang akan tetap aman.

Penempatan mesin dipilih agar sesuai dengan persyaratan keselamatan penumpang yang paling ketat. Mesin Overture terletak di belakang kabin penumpang bertekanan (di belakang sekat tekanan buritan), yang meminimalkan risiko bagi penumpang jika terjadi kerusakan mesin.

Sementara semua ini terdengar hebat dan dipikirkan dengan matang, masih ada gajah di ruangan yang harus ditangani. Boom tidak memiliki pabrikan mesin yang berbaris, dan sampai mereka melakukannya, Overture tidak lain adalah glider yang agak cantik. Rumor kemitraan dengan orang-orang seperti Rolls-Royce sejak itu telah dibatalkan, dan Boom masih bekerja untuk menemukan perusahaan yang akan membangun mesin supersonik berikutnya untuk Overture.

Mengenai progres pembuatan mesin, Scholl berkomentar, “Kami telah membuat lebih banyak kemajuan dalam propulsi daripada yang kami bagikan hari ini.”

“Kami sedang melihat beberapa opsi berbeda, beberapa inti komersial berbeda yang relatif mudah untuk beradaptasi untuk penerbangan supersonik. Dan kami juga tidak hanya melihat pada solusi teknologi, tetapi kami juga ingin memastikan bahwa kami memiliki solusi bisnis yang tepat untuk pelanggan kami ... ada beberapa terobosan di bidang itu yang sangat saya sukai. Tapi hari ini bukan hari untuk berbagi,” sambungnya.


Ilmuan Rusia Peringatkan Potensi Bahaya dari Pecahan Satelit Galaxy 11 AS yang Hancur di Orbit

Sebelumnya

Bawa 34 Satelit Starlink, Roket Falcon 9 SpaceX Berhasil Diluncurkan

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Technology