post image
Foto: @Kor_Spaceflight
KOMENTAR

Tidak lama lagi Korea Selatan akan meluncurkan misi ruang angkasa, Danuri. Wahana peneliti bulan ini akan diluncurkan pekan depan, dan diharapkan tiba di tujuan pertengahan Desember untuk mengorbit selama satu tahun.

Danuri dikerjakan selama lebih dari enam tahun dan menelan biaya 237 miliar won atau setara 180 juta dolar AS. Korea Aerospace Research Institute (KARI) yang mengerjakan dan mengoperasionalkannya berharap Danuris dapat mengungkap wawasan tentang aspek Bulan mulai dari magnet kuno hingga 'istana peri' dari debu yang ditaburkan di permukaannya.

Para peneliti KARI juga berharap pesawat yang secara resmi disebut Korea Pathfinder Lunar Orbiter (KPLO), akan menemukan sumber air dan es yang tersembunyi di daerah-daerah termasuk daerah yang dingin dan gelap secara permanen di dekat kutub.

Para ilmuwan di Korea Selatan mengatakan misi tersebut akan membuka jalan bagi rencana yang lebih ambisius untuk mendarat di Bulan pada tahun 2030.

Keberhasilan Danuri akan mengamankan eksplorasi planet di masa depan, kata Kyeong-ja Kim, seorang ahli geosains planet di Institut Geosains Korea dan Sumberdaya Mineral di Daejeon, dan peneliti utama untuk salah satu instrumen Danuri, spektrometer sinar.

“Semua orang sangat senang dan bersemangat,” kata Kim, menggambarkan barisan orang-orang yang melambaikan tangan kepada pengorbit dalam perjalanan ke bandara pada 5 Juli, seperti dikutip dari Nature.

Danuri diterbangkan dari Korea Selatan ke Amerika Serikat, dan sekarang berada di Cape Canaveral, Florida, bersiap untuk ditempatkan di roket Falcon 9 yang akan membawanya melampaui orbit Bumi pada 2 Agustus.

“Pesawat ruang angkasa siap diluncurkan,” kata Eunhyeuk Kim, ilmuwan KARI di Daejeon, tetapi dia terkadang masih khawatir tentang apakah tim benar-benar siap. “Sampai saat peluncuran, kami akan memeriksa semua sistem berulang-ulang.”

Dalam waktu satu jam setelah peluncuran, pesawat ruang angkasa seberat 678 kilogram akan terlepas dari roket dan KARI akan mengambil alih kendali, memperluas panel surya pesawat dan memasang antena parabolanya.

“Sangat keren melihat semakin banyak negara mengirimkan pengorbit mereka sendiri dan menambah pemahaman global tentang apa yang terjadi di Bulan,” kata Rachel Klima, ahli geologi planet di Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins di Laurel, Maryland. , yang merupakan bagian dari tim sains.
istana peri

Danuri akan membawa lima instrumen ilmiah. Di antara yang paling menarik adalah PolCam, yang akan menjadi kamera pertama di orbit bulan yang memetakan tekstur permukaan Bulan menggunakan cahaya terpolarisasi. Polarizer populer untuk pengamatan Bumi, seperti yang mempelajari vegetasi, tetapi belum dikirim untuk mempelajari Bulan, kata Klima.

Dengan menangkap bagaimana cahaya memantul dari permukaan bulan, PolCam akan dapat mengungkapkan karakteristik seperti ukuran dan kepadatan butiran debu dan batu. Ini dapat membantu para peneliti untuk mempelajari objek yang tidak biasa seperti menara debu kecil berpori yang disebut struktur kastil peri, kata Klima. Struktur ini tidak dapat direproduksi di Bumi karena gravitasinya yang lebih kuat dibandingkan dengan Bulan, yang membuatnya sulit untuk dipelajari.

“Ini adalah instrumen terobosan,” kata William Farrand, ahli geologi planet di Space Science Institute di Boulder, Colorado, yang akan mengerjakan data PolCam. Farrand berharap dapat menggunakan data tersebut untuk mempelajari endapan abu vulkanik dan meningkatkan pemahaman tentang sejarah letusan eksplosif di Bulan.

Instrumen lain yang dinanti secara luas adalah ShadowCam, kamera sangat sensitif yang disediakan oleh NASA yang akan mengambil gambar wilayah Bulan yang dibayangi secara permanen, tanpa sinar matahari. Kamera perlu mengandalkan cahaya yang tersebar seperti dari bintang yang jauh untuk menangkap gambar topografi permukaan.

Tak lama setelah Bulan terbentuk, bahan-bahan yang mudah menguap seperti air dari komet telah memantul dari permukaannya dan terperangkap di daerah yang sangat dingin ini, kata Klima.

“Kami memiliki miliaran tahun sejarah Tata Surya yang terkunci di lapisan perangkap dingin ini.” Dengan memberi para peneliti pandangan tentang medan di wilayah ini, dan mengidentifikasi wilayah yang lebih cerah yang mungkin merupakan endapan es, ShadowCam akan dapat menginformasikan misi pendaratan di masa depan untuk mempelajari sejarah itu, katanya.
Daya tarik

Para peneliti berharap data yang dikumpulkan oleh magnetometer Danuri (KMAG) akan membantu memecahkan misteri. Permukaan Bulan menampilkan daerah yang sangat magnetis; ini menunjukkan bahwa selama ratusan juta tahun di masa lalu Bulan, intinya menghasilkan medan magnet yang hampir sekuat Bumi, melalui proses yang dikenal sebagai dinamo, kata Ian Garrick-Bethell, seorang ilmuwan planet di University of California, Santa Cruz, yang berharap dapat menginterpretasikan data KMAG.

Tetapi para ilmuwan bingung dengan bagaimana inti Bulan, yang jauh lebih kecil dan secara proporsional lebih jauh dari permukaan daripada Bumi, dapat menggerakkan dinamo yang begitu kuat, dan untuk waktu yang lama. KMAG akan melakukan pengukuran yang tepat dari medan magnet Bulan untuk membantu mereka memahami hal ini.

Garrick-Bethell berharap bahwa menjelang akhir hidupnya, pesawat ruang angkasa akan terbang lebih dekat ke Bulan untuk mendapatkan pengukuran medan magnet yang lebih baik. "Ilmu pengetahuan yang paling menarik akan datang jika kita terbang lebih dekat ke 20 kilometer."

Tim KARI belum memutuskan apakah akan mengecilkan orbit Danuri setelah misi satu tahun selesai dan akhirnya mendaratkan pesawat di Bulan, kata Eunhyeuk Kim. Atau, katanya, tim dapat mengirim kapsul ke orbit yang lebih tinggi yang dapat melihatnya meluncur selama bertahun-tahun lagi.


Uni Emirat Arab Akhirnya Luncurkan Rashid Rover ke Bulan

Sebelumnya

Perusahaan China Uji Coba Taksi Terbang Listrik XPeng X2 di Dubai

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Technology