post image
KOMENTAR

Korea Selatan akhirnya menuju Bulan.

Tadi malam, negeri ginseng telah meluncurkan misi pertama menuju orbit Bulan, Korea Pathfinder Lunar Orbiter (KPLO) atau kini lebih dikenal sebagai Danuri.

Proyek yang dikerjakan Korea Aerospace Research Institute (KARI) bertujuan untuk menguji teknologi pesawat ruang angkasa bulan Korea Selatan sebelum membuat pendaratan di permukaan Bulan pada tahun 2030.

Danuri diluncurkan di atas roket SpaceX Falcon 9 dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada pukul 19:08 waktu setempat pada tanggal 4 Agustus.

Pesawat ruang angkasa itu pertama-tama akan terbang menuju Matahari sebelum berputar kembali ke tujuannya, tiba di orbit Bulan pada pertengahan Desember. Rute yang lebih panjang ini, yang dikenal sebagai transfer bulan balistik, menggunakan bantuan gravitasi matahari untuk membuat perjalanan lebih hemat bahan bakar.

Ketika Danuri tiba di bulan, ditempatkan di orbit setinggi 62 mil, ia akan melakukan penelitian dengan enam instrumen sainsnya: magnetometer, spektrometer sinar gamma, sistem komunikasi eksperimental, dan tiga kamera, termasuk satu yang dirancang oleh NASA. cukup sensitif untuk melihat ke dalam kawah bulan yang dibayangi secara permanen, yang dapat berisi air es.

Jika misi tersebut berhasil, Korea Selatan akan menjadi negara kedelapan yang memiliki misi bulan, setelah sebelumnya Amerika Serikat, bekas Uni Soviet, China, Jepang, India, Luksemburg, dan Uni Eropa. Mayoritas dari misi tersebut adalah flybys dan pengorbit, ditambah beberapa pendaratan robot, dan hanya enam pendaratan manusia.

Ini adalah tahun yang sibuk bagi bulan. NASA baru-baru ini meluncurkan misi CAPSTONE, dan misi Artemis I akan diluncurkan akhir bulan ini. Rusia dijadwalkan untuk kembali ke bulan untuk pertama kalinya sejak 1976 dengan pendarat Luna-25, yang dijadwalkan diluncurkan akhir tahun ini.

Dan beberapa organisasi swasta terikat bulan, termasuk perusahaan Amerika Astrobotic and Intuitive Machines, yang akan terbang di bawah program Commercial Lunar Payload Services (CLPS) NASA, serta perusahaan Jepang ispace, yang akan membawa rover yang dibangun oleh Uni Emirat Arab.

 


Ilmuan Rusia Peringatkan Potensi Bahaya dari Pecahan Satelit Galaxy 11 AS yang Hancur di Orbit

Sebelumnya

Bawa 34 Satelit Starlink, Roket Falcon 9 SpaceX Berhasil Diluncurkan

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Technology