post image
Ilustrasi
KOMENTAR

Sebuah peristiwa mendebarkan terjadi di udara Eropa. Pesawat Ryanair dari Newcastle, Inggris, menuju Palma Mallorca, Spanyol, terpaksa dialihkan ke Toulouse, Prancis. Bau terbakar tercium di dalam pesawat.

Menurut laporan SimpleFlying, pesawat mendarat dengan selamat di Toulouse, dan semua orang di dalam pesawat telah dilaporkan selamat.

Pada 16 Agustus, Ryanair Boeing 737-800 berangkat dari Newcastle, Inggris. Penerbangan Ryanair FR-2347 menuju Palma Mallorca, Spanyol. Saat berada di tingkat penerbangan 370, awak kabin diberitahu tentang bau terbakar di dalam pesawat.

Ketika itu posisi pesawat berada sekitar 100 mil laut di utara Toulouse, Prancis. Awak pesawat memutuskan untuk mengalihkan ke Bandara Toulouse-Blagnac (TLS). Penerbangan mendarat dengan selamat di landasan 14R kira-kira 30 menit setelah dialihkan.

Pemadam kebakaran bandara Toulouse sedang menunggu pesawat pada saat kedatangannya. Maskapai melaporkan insiden itu sebagai masalah mekanis, menyatakan bahwa kerusakan mekanis kecil menyebabkan sedikit bau terbakar di dalam pesawat. Para penumpang kemudian dialihkan dengan pesawat lain ke Palma Mallorca.

Ryanair telah mengeluarkan permintaan maaf kepada semua yang terkena dampak penundaan ini.

Ketika pilot menyadari bau terbakar di dalam pesawat, mereka memutuskan untuk beralih ke bandara yang lebih dekat. Ini adalah prosedur standar karena kebakaran kabin dalam penerbangan adalah salah satu hal paling berbahaya yang dapat terjadi di dalam pesawat.

Maskapai belum merilis rincian mengenai penyebab pasti bau tersebut, tetapi kemungkinan pilot akan berusaha menemukan sumber masalah setelah mengalihkan. Saat mendarat, merupakan prosedur standar bahwa setiap pesawat yang mencurigai adanya potensi kebakaran akan disambut oleh unit pemadam kebakaran yang siap dan mampu.

Awak pesawat ini merespon sesuai dengan pedoman pesawat. Beberapa penumpang mengeluh bahwa mereka tidak diizinkan menggunakan toilet selama bagian terakhir penerbangan. Hal ini diharapkan karena awak kabin diinstruksikan untuk menjaga penumpang di kursi mereka untuk mengurangi risiko cedera.

Seiring dengan risiko terbakar secara fisik oleh api di dalam pesawat, risiko menghirup asap atau keracunan karbon monoksida sangat tinggi. Bahkan jika api tidak berada di dalam kabin, karbon monoksida yang dihasilkan dari bagian lain pesawat dapat menimbulkan bahaya bagi penumpangnya.

Kebakaran dalam penerbangan telah menjatuhkan banyak pesawat. Beberapa di antaranya disebabkan oleh kebakaran, tetapi asap adalah pelaku yang lebih umum. Asap menimbulkan bahaya menghirup asap, yang bisa mematikan.

Selain itu, penerbangan telah turun karena ketidakmampuan pilot untuk melihat ke dalam kokpit. Karbon monoksida sangat berbahaya karena tidak berwarna dan tidak berbau. Zat ini dapat hadir bahkan tanpa kebakaran dalam penerbangan.

 


Airbus Optimalkan Air-to-Air Refueling Otomatis Malam Hari

Sebelumnya

Amfibi Berbadan Besar Buatan China Lulus Ujian Suhu dan Kelembaban Tinggi

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel AviaNews