post image
KOMENTAR

Badan antariksa India (ISRO) telah mengumumkan misi satelit observasi bumi inframerah kerjasama Indo-Prancis, TRISHNA (Thermal Infra-Red Imaging Satellite for High-Resolution Natural Resource Assessment). Satelit ini akan digunakan untuk memantau suhu permukaan dan pengelolaan air di seluruh dunia.

Proyek ini, yang dilaksanakan ketika India dan Eropa dilanda panas ekstrem, akan memberikan data mengenai dampak iklim terhadap bumi melalui pemantauan evapotranspirasi, yang mengukur penguapan air dari daratan serta pelepasan air dari tanaman.

Misi ini akan mempelajari keberadaan dan konsentrasi air, serta dinamikanya termasuk pencairan gletser, di berbagai bagian biosfer, menghitung penggunaan air di darat dan bagaimana caranya. ISRO mengatakan untuk panas, satelit akan memantau anomali dan lonjakan panas, emisi panas dari daratan, energi permukaan, pulau panas perkotaan, dan parameter global lainnya.

Dalam prosesnya, satelit ini juga akan mempelajari aerosol, uap air, dan awan di atmosfer seluruh dunia. Saat ini untuk sementara dijadwalkan diluncurkan pada tahun 2025 dengan perkiraan jangka waktu 5 tahun.

Muatan dan parameter

The Print melaporkan, satelit ini akan membawa dua muatan utama. Pertama, muatan Thermal Infra-Red (TIR) ​​akan disediakan oleh badan antariksa Perancis CNES, dan akan menjadi sensor pencitraan inframerah panjang gelombang empat saluran yang akan mempelajari suhu permukaan resolusi tinggi. Ini juga akan memetakan jumlah panas yang dipancarkan kembali dari daratan di berbagai wilayah.

Lalu muatan Visible Near Inframerah-Merah Gelombang Pendek Inframerah-Merah (VNIR-SWIR) sedang dikembangkan oleh ISRO, dan akan memetakan lebih dari tujuh pita reflektifitas atau albedo permukaan bumi. Ini akan mengukur jumlah panas yang dipantulkan dari permukaan bumi, dan juga akan menghitung berbagai variabel anggaran biofisik dan radiasi, menurut pengumuman misi ISRO.

Badan tersebut mengatakan titik data yang akan disediakan oleh satelit akan membantu memecahkan keseimbangan energi permukaan untuk memperkirakan fluks panas permukaan, mengatasi penyebab yang menyebabkan radiasi panas berlebihan dari area tertentu, penipisan air, dan cara mengurangi masalah ini.

ISRO juga mengatakan misi TRISHNA akan mengatasi tantangan penting ketahanan air dan pangan, dengan fokus pada dampak antropogenik atau dampak perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.

Pemantauan evapotranspirasi mencakup penguapan tanah dan transpirasi air dari planet. Ini merupakan metrik penting untuk memantau pertanian, dan data akan membantu menjaga tingkat kelembapan tanah dalam menghadapi meningkatnya kekeringan yang berdampak pada petani di India.

Manfaat yang diharapkan dari misi

Misi tersebut diharapkan dapat mendongkrak teknologi penginderaan jauh, yaitu memantau bumi dari jarak jauh hingga ke orbit. Satelit dan data yang disediakannya menjadi semakin penting karena suhu ekstrem dan peristiwa cuaca melanda dunia.

ISRO mengatakan misi tersebut akan mengatasi masalah-masalah penting ketahanan air dan pangan dengan menyediakan data penting yang pada gilirannya dapat digunakan untuk kebijakan baru yang berkelanjutan di bidang air, di kalangan pengelola daerah aliran sungai, agroindustri, dan komunitas pertanian di India.

Pencitraan panas inframerah pada satelit juga memiliki resolusi yang cukup tinggi, dan satelit ini mempunyai kemampuan pencitraan “berulang tinggi” (mungkin untuk mencitrakan area yang sama beberapa kali), yang akan membantu meningkatkan pemahaman tentang proses alami bumi untuk membantu global. upaya mitigasi perubahan iklim.


Indonesia dan Tiongkok Tingkatkan Kerjasama Teknologi Tinggi dan AI

Sebelumnya

Chandrayaan-3 Raih Penghargaan, Pertama yang Mendarat di Kutub Selatan Bulan

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Tech