post image
KOMENTAR

PIKIRAN saya melayang jauh. Setiap menjelang Idul Adha seperti ini. Ke negeri yang kini lagi bergeser: India.

Di sana kerukunan beragama selalu tergores. Di sekitar Idul Adha. Begitu krusialnya.

Yang satu kelompok merasa bahagia. Bila bisa menyembelih sapi. Yang satu kelompok lagi merasa tersinggung. Bila ada sapi disembelih.

Saya tidak pernah menemukan gagasan bagus. Atau pemikiran baru. Khususnya bagaimana cara menyelesaikan masalah itu.

Orang Islam sangat minoritas di India. Sejak Pakistan menjadi negara terpisah dari India.

Meski minoritas, ajaran agama harus dipraktikkan. Termasuk menyembelih sapi. Untuk ibadah kurban. Atau kambing. Atau onta.

Penganut Hindu, di India, mayoritas mutlak. Pun secara politik. Lagi berkuasa. Menguasai parlemen. Dan pemerintahan.

Mereka selalu mempertanyakan: mengapa Tuhan mereka disembelih. Sapi adalah kendaraan Tuhan umat Hindu. Yang sudah dianggap menyatu dengan Tuhan. Sampai ada hari raya sapi. Tiap bulan April. Tanggal 13.

Ok. Kalau penyembelihan itu dilakukan di negara lain. Yang umat Hindunya minoritas. Tapi ini terjadi di India.

Maka begitu banyak konflik di sana. Yang latar belakangnya soal penyembelihan sapi ini.

Rasanya inilah problem antaragama yang paling pelik. Tidak ada yang lebih pelik dari itu. Islam dan babi, misalnya. Bisa diatasi.

Misalnya yang makan babi tinggal di negara yang mayoritas Islam. Ia tetap bisa makan babi. Tanpa menyakitkan yang mengharamkannya. Makan babinya bisa diam-diam. Di dalam rumah masing-masing.

Misalkan yang mengharamkan babi hidup di negara pemakan babi. Masih bisa cari makanan halal. Tanpa menyakitkan yang makan babi.

Pun soal suara azan yang dikeraskan. Bisa diatasi. Di negara yang mayoritas muslim, minoritasnya bisa menerima. Sebagian mungkin terpaksa menerima. Sebagian lagi ikhlas menerimanya. Ada juga yang pilih pindah rumah. Agar agak jauh dari masjid. Tapi tidak sampai bertengkar. Kecuali yang tidak terlalu waras.

Gus Dur paling pinter mengajak minoritas agar bisa menerima azan. Lewat kehebatan humornya.

Banyak yang datang ke Gus Dur. Baik dari kalangan Kristen maupun Konghuchu. Mengeluhkan suara azan yang dikeraskan itu.

Gus Dur pun menjawab dengan guyon khasnya. Yang membuat tamunya tidak jadi komplain.

Kata Gus Dur: Kalian itu harus bersyukur. Hubungan kalian dengan Tuhan kalian begitu dekat. Yang Kristen memanggil Tuhannya Bapa. Seperti ke bapaknya sendiri. Tuhannya orang Konghucu juga begitu dekat. Cukup dipanggil lewat asap dupa. Tanpa suara...

Itu memang hanya humor. Tapi bisa membuat kalangan minoritas menerima azan yang dikeraskan.

Saya tidak sempat bertanya pada Gus Dur: senjata apa yang akan beliau pakai. Kalau beliau harus merukunkan Islam dan Hindu di India. Terutama soal penyembelihan sapi itu.

Sekarang ini suasana di sana kian sensitif. Sejak partai BJP menang pemilu.

Partai BJP sangat religius. Dulu selalu kalah. Sebelum membawa ideologi agama. Namun sejak mengibarkan bendera sebagai pembela Hindu suaranya naik.

Lima tahun lalu mengalahkan Partai Kongres. Yang sekuler. Tiga bulan lalu menang lagi. Lebih mutlak lagi.

Kini minoritas Islam merasa tidak aman. Ada yang pindah. Ke daerah yang banyak penduduk Islamnya. Menjadi satu kantong Islam. Di daerah yang lingkungan mayoritasnya Hindu.

Jebol Tembok

Sebelumnya

Revolusi Wanita

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Disway