post image
Bandara Internasional Logan/Net
KOMENTAR

Di tengah memanasnya situasi antara Amerika Serikat-Tiongkok, Washington mulai menyaring siswa-siswa asal China yang pulang kembali ke Tiongkok di bandara terkait kecurigaan pencurian teknologi.

Corong pengumuman di Bandara Internasional Logan Boston memanggil nama-nama siswa untuk menghadap ke meja boarding. Salah satunya adalah Keith Zhang, ketika namanya terdengar dipanggil, Zhang mengira itu adalah panggilan untuk boarding check biasa. Namun, ia terkejut saat melihat ada dua perwira Amerika bersenjata menunggunya. Seketika hatinya remuk.

"Mereka menanyai saya dengan premis bahwa saya di sini untuk suatu hal, mencuri teknologi," kata Keith Zhang -bukan nama sebenarnya- seperti dikutip dari BBC.

Zhang (26) mahasiswa PhD asal Tiongkok adalah peneliti tamu di Departemen Ilmu Psikologi Brown University selama setahun. Dia tidak menyangka akan menghabiskan dua jam terakhirnya di tanah AS untuk diinterogasi tentang kemungkinan hubungannya dengan Partai Komunis China.

Direktur FBI Christopher Wray baru-baru ini mengatakan, sebagai tanggapan atas kampanye spionase ekonomi yang luas di Beijing, FBI sekarang membuka kasus kontraintelijen terkait China setiap 10 jam.

Pada Juli, Washington menutup konsulat China di Houston dan menyebutnya sebagai pusat mata-mata.

Ketika AS memperketat pengawasannya terhadap warga negara China atas masalah spionase, menyaring mahasiswa dan peneliti China yang terpilih, tampaknya menjadi langkah baru Washington untuk melawan spionase ekonomi.
Beberapa perangkat elektronik siswa diambil untuk pemeriksaan lebih lanjut dan tidak dikembalikan selama berminggu-minggu.

"Jika saya mencuri data atau kekayaan intelektual, saya dapat mengirimkannya melalui penyimpanan cloud. Menyingkirkan laptop dan ponsel saya untuk pemeriksaan," kata Zhang, seperti dikutip dari BBC, Sabtu (5/9).

Kementerian luar negeri China menuduh Washington telah menyalahgunakan kekuasaan kehakiman untuk menginterogasi dan menangkap mahasiswa China di AS dengan tuduhan palsu.

Namun, serangkaian dakwaan terhadap peneliti China menunjukkan bahwa kecurigaan otoritas AS memiliki beberapa alasan.

Pada bulan Agustus, Haizhou Hu, seorang sarjana tamu Tiongkok berusia 34 tahun di Universitas Virginia, ditangkap ketika dia mencoba untuk naik penerbangan ke Tiongkok di Bandara Internasional Chicago O'Hare.

Departemen Kehakiman mengatakan pemeriksaan rutin mengungkapkan bahwa laptopnya berisi kode perangkat lunak yang berhubungan dengan penelitian, yang tidak boleh dimilikinya. Menurut dakwaan federal, kode tersebut memiliki aplikasi militer.

Secara terpisah, AS baru-baru ini menangkap beberapa peneliti China yang dituduh menyembunyikan hubungan mereka dengan militer China dalam aplikasi visa. Seorang ilmuwan diduga melarikan diri ke konsulat China di San Francisco, sebelum akhirnya dia ditangkap.

Peneliti China lainnya membuang hard drive yang rusak dan kemudian didakwa menghancurkan bukti untuk menghalangi penyelidikan FBI.

Asisten Menteri Luar Negeri AS David Stilwell mengatakan kepada BBC bahwa, bagi siswa yang datang ke AS dengan tujuan untuk belajar, pintu Amerika terbuka lebar.

"Tetapi jika Anda di sini menyamar sebagai (siswa), kita harus membela diri," katanya.

Sheena Greitens, profesor urusan publik di University of Texas, Austin, mengatakan ada kekhawatiran yang meningkat atas transfer teknologi dari AS ke China melalui jalur akademis.

"Mengingat bahwa ini adalah investigasi terhadap spionase, sepertinya kami tidak akan melihat detail lengkap untuk setiap kasus, tetapi sulit untuk membuat penilaian berdasarkan informasi tentang sifat ancaman terhadap keamanan nasional berdasarkan beberapa kasus yang telah kami lihat dipublikasikan. sejauh ini," kata Prof Greitens.

Tidak seperti Hu, Zhang diizinkan naik pesawat pada menit terakhir, tetapi dia mengatakan pemeriksaan bandara adalah pengalaman traumatis untuknya.

Dia ingat dua petugas bersenjata itu berulang kali menuduhnya berbohong. "Saya berada di bawah tekanan besar dan hampir mengalami gangguan mental," katanya.

Zhang tidak menanyakan nama atau identitas petugas yang memeriksanya, juga tidak meminta untuk berbicara dengan pengacara, Universitas Brown atau Kedutaan Besar China di AS.

"Saya tahu saya memiliki hak-hak ini, tetapi saya tidak ingin mengambil risiko ketinggalan pesawat," kata Zhang.

Naik pesawat adalah prioritas utama Zhang, karena dia sangat ingin pulang untuk bertemu kembali dengan istrinya. Mereka menikah setahun yang lalu tetapi menghabiskan sebagian besar waktu terpisah karena studinya di AS.

Selama pandemik, perjalanan dari AS ke China sulit dilakukan, karena penerbangan internasional dibatasi secara tajam oleh kedua negara. Zhang menghabiskan berminggu-minggu dan hampir 5.000 dolar AS untuk mengamankan tiket penerbangan ke kampung halamannya Shanghai melalui Amsterdam.

Close X

Imbas Aturan Larangan Masuk Baru, 200 Warga Malaysia Terjebak Di Bandara

Sebelumnya

Pertama Di Indonesia, Bandara Soeta Sediakan 5 Fasilitas Khusus Untuk Pahlawan Devisa

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Airport