post image
Boeing Company/Net
KOMENTAR

Produsen pesawat raksasa, Boeing Company, diharuskan membayar lebih dari 6,6 juta dolar ke pemerintah Amerika Serikat (AS) karena gagal memenuhi kewajiban kinerja.

Hal tersebut diumumkan oleh Administrasi Penerbangan Federal (FAA) dalam pernyataan pada Kamis (25/2).

FAA menilai Boeing telah gagal memenuhi kewajiban kinerja berdasarkan perjanjian penyelesaian 2015, di mana perusahaan berkomitmen untuk mengubah proses internalnya untuk meningkatkan dan memprioritaskan kepatuhan peraturan.

Akibatnya, Boeing harus membayar sebesar 5,4 juta dolar. Angka tersebut dinilai berdasarkan pelanggaran beberapa target yang dilakukan oleh Boeing. Terlebih beberapa manajer perusahaan tidak patuh terhadap paraturan FAA.

"Pabrik pesawat yang berbasis di Chicago itu juga setuju untuk membayar 1,21 juta untuk menyelesaikan dua kasus penegakan hukum FAA yang tertunda," lanjut regulator AS itu, seperti dikutip <i>Sputnik</i>.

Di bawah perjanjian 2015, perusahaan akan memenuhi target kinerja tertentu, dan memberi wewenang kepada FAA untuk menilai hukuman yang ditangguhkan jika gagal melakukannya.

Di tengah guncangan pandemi Covid-19, Boeing harus menghadapi berbagai masalah bertubi-tubi. Setelah berhasil menyelesaikan masalah terkait 737 MAX, Boeing saat ini dihadapkan dengan persoalan yang menimpa 777.

Menuju Energi Ramah Lingkungan, Indonesia Kembangkan Pesawat Listrik

Sebelumnya

Lecehkan Dua Pramugari dalam Pesawat, Seorang Penumpang asal AS Dilakban di Kursinya

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel AviaNews