post image
Mack Rutherford dan pesawatnya.
KOMENTAR

Masih berusia 17 tahun, Mack Rutherford berhasil mencatatkan dirinya sebagai pilot termuda yang mengelilingi dunia sendirian. Perjalanan pria berkebangsaan Inggris-Belgia ini berlangsung selama lima bulan meliputi 52 negara.

Mack Rutherford berangkat dari Sofia pada 23 Maret dan mendarat kembali di ibu kota Bulgaria pada 24 Agustus.

Mack Rutherford terbang dengan menggunakan pesawat ultra ringan Shark.Aero Shark selama 154 hari melintasi samudra Atlantik dan Pasifik, Eropa, Asia, Afrika, dan AS.

Rutherford harus menghadapi lebih dari beberapa tantangan, termasuk malam di pulau Pasifik yang tidak berpenghuni, panas yang ekstrem di Dubai, badai pasir di Sudan, penutupan bandara di India, dan berbagai masalah teknis dengan pesawat Shark-nya.

Ketika memulai penerbangannya tanggal 23 Maret ia masih berusia 16 tahun.

Mark Rutherford telah mematahkan rekor sebelumnya yang dipegang Travis Ludlow, yang mencapai prestasi pada 18 tahun dan 150 hari.

"Dengan perjalanan ini, saya juga mencoba menunjukkan bahwa anak muda dapat membuat perbedaan, Anda tidak perlu berusia 18 tahun untuk melakukan sesuatu yang istimewa - cukup ikuti impian Anda dan pada akhirnya akan menjadi kenyataan,” ujar Mark Rutherford setelah mendarat kembali di Bulgaria, seperti dikutip dari SimpleFlying.

Mark Rutherford berangkat dari Sofia, Bulgaria, di mana sponsor utama ICDSoft berada, dan melewati Italia menuju Afrika Utara. Dia kemudian terbang di atas wilayah Teluk sebelum membersihkan India, Thailand, Vietnam, Filipina, dan Taiwan.

Korea Selatan dan Jepang berada di urutan berikutnya sebelum Rutherford melintasi Samudra Pasifik menuju AS, Meksiko, dan Kanada. Bagian terakhir dari perjalanannya melihat dia membersihkan Samudra Atlantik dan melewati Inggris sebelum mencapai Bulgaria pada 24 Agustus.

Berbicara tentang pengalamannya yang paling mengerikan, Rutherford berkata, “Saya tiba di pulau kecil ini, hari sudah mulai gelap, jadi saya mendarat dan awannya cukup rendah, hujan, sudah cukup gelap, tidak ada lampu di landasan. Itu sebenarnya pulau yang tidak berpenghuni, jadi kalau ada apa-apa telah salah saya akan sendirian, di pulau itu, sangat penting sehingga tidak ada yang salah. Saya mendarat di sana dan harus tidur di sebuah gudang kecil di sisi landasan karena benar-benar ditinggalkan selama lebih dari 10 tahun."

Rutherford melakukan semuanya dengan Shark.Aero Shark, pesawat tandem ultraringan yang mampu mencapai kecepatan hingga 300 km/jam. Versi Shark-nya dimodifikasi menjadi single-seater dengan tangki bahan bakar tambahan untuk perjalanan jarak jauh dan membutuhkan beberapa perhentian 'Technical Day' agar tetap dalam kondisi prima.

Siapa Mack Rutherford?

Rutherford, yang lahir dari orang tua Inggris tetapi dibesarkan di Belgia, bermimpi menjadi pilot sejak usia tiga tahun dan memenuhi syarat untuk mendapatkan lisensi pilotnya pada usia 15 tahun. Saat ini terdaftar di Sherborne School di Dorset, Mack memiliki banyak hal yang harus dilakukan dalam studi akademisnya. Rutherford mengklaim,

"Saya akan terus terbang. Saya memikirkan sesuatu seperti angkatan udara, tetapi saya tidak yakin 100% pada apa pun. Setelah saya menyelesaikan ini, saya hanya harus fokus pada sekolah dan mencoba mengejar ketinggalan. sebanyak yang saya bisa."

Ibunya, Beatrice, adalah seorang pilot swasta, sedangkan ayahnya, Sam, saat ini menjadi pilot feri. Mack berasal dari barisan panjang penerbang yang membentang selama lima generasi, termasuk nenek buyutnya, yang "di antara wanita Afrika Selatan pertama yang belajar terbang."

Sister Zara juga seorang penerbang yang tajam dan membuat rekornya sendiri tahun lalu, menjadi wanita termuda yang terbang solo di seluruh dunia. Seperti Mack, dia menyelesaikan prestasinya di Shark.Aero Shark yang dimodifikasi dan tetap berhubungan dekat dengan kakaknya selama perjalanannya.


PHK Semena-mena, Citilink Diadukan ke Disnaker Tangerang

Sebelumnya

Diluruskan, ATS yang akan Kelola HLP Bukan Lagi Anak Usaha Lion Air

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Air Crew