post image
Hawker Hurricane
KOMENTAR

Pertempuran Inggris yang berkecamuk antara Juli dan Oktober 1940, adalah perang udara antara Angkatan Udara Kerajaan Inggris (RAF) dengan Angkatan Udara Nazi Jerman Luftwaffe. Ini merupakan pertempuran pertama dalam sejarah yang hanya terjadi di udara.

Sejak 10 Juli hingga 31 Oktober 1940, pilot dan kru pendukung di kedua sisi terbang ke langit dan berjuang untuk menguasai wilayah udara di Inggris Raya, Jerman, dan Selat Inggris.

Luftwaffe yang kuat dan berpengalaman dalam pertempuran berharap untuk menaklukkan Inggris dengan mudah, tetapi RAF terbukti sebagai musuh yang tangguh.

Pilot di kedua sisi mengendalikan beberapa pesawat paling ikonik dalam sejarah penerbangan, termasuk Spitfire, Hurricane, dan Messerschmitt Bf 109.

Ini dia beberapa pesawat ikonik yang digunakan dalam Battle of Britain atau pertempuran Inggris yang dikutip dari beberapa sumber:

1. Supermarine Spitfire

Pesawat ini menjadi simbol pembangkangan Inggris di udara dan salah satu jenis pesawat tempur pemburu pengintai. Dirancang oleh Reginald Mitchell, Spitfire memiliki badan pesawat serba logam yang canggih, membuatnya ringan dan kuat. Butuh waktu lebih lama untuk membangun pesawat ini ketimbang pesawat Hawker Hurricane, tetapi pesawat ini  memiliki daya tanggap yang mengesankan semua orang yang menerbangkannya. Yang terpenting, itu cocok untuk Messerschmitt Bf 109 Luftwaffe dan lebih unggul di ketinggian yang lebih rendah.

Spitfire mulai beroperasi dengan Skuadron No. 19 di Duxford pada bulan Agustus 1938. Produksi awalnya lambat, tetapi pada bulan September 1940 sudah beroperasi dengan 18 skuadron RAF. Spitfires menembak jatuh total 529 pesawat musuh.

2. Hawker Hurricane

Ini adalah sebuah pesawat tempur bermesin tunggal buatan Britania Raya tahun 1930-40an. Selain sebagai pesawat tempur umum, Hurricane juga dikembangkan menjadi beberapa versi seperti pesawat pencegat pengebom, pesawat tempur pengebom, dan pesawat serbu.

Pesawat ini paling banyak digunakan dari Pesawat Komando Tempur RAF selama Pertempuran Inggris, dengan 33 skuadron pada September 1940. Desain tradisionalnya - kerangka kayu dan logam yang dilapisi kain - berasal dari pesawat tempur biplan sebelumnya dan pada dasarnya sudah ketinggalan zaman.

Hurricane adalah pesawat yang stabil dan kokoh yang dapat dirawat dan diperbaiki lebih mudah daripada Spitfire. Skuadron Hurricane diarahkan melawan pengebom musuh sementara Spitfires superior menangani pengawalan pesawat tempur. Terlepas dari kekurangannya, pesawat ini menyumbang 656 pesawat Jerman selama Pertempuran Inggris - lebih dari Spitfire. Antara 30 Juli dan 16 September, sebanyak 404 pesawat Hurricane dihancurkan.

3. Junkers Ju 87 atau Stuka

Pesawat pembom tukik dan pesawat serang darat milik Jerman ini dirancang oleh Hermann Pohlmann, pertama kali terbang pada tahun 1935. Ju 87 membuat debut pertarungan pada tahun 1937 bersama Legiun Kondor Luftwaffe selama Perang Saudara spanyol.

Stuka terkenal mencapai ketenaran selama kemenangan Blitzkrieg tahun 1939-1940. Namanya berasal dari singkatan istilah Jerman untuk pengebom tukik, Sturzkampffleugzeug.

Ju 87 adalah senjata yang dipilih dari Komando Tinggi Luftwaffe, yang dirancang untuk memberikan serangan pengeboman tepat dalam jarak hampir vertikal. Itu efektif selama kampanye di Polandia dan Prancis, ketika pasukan Jerman beroperasi sebagian besar di lingkungan superioritas udara. Tapi di langit di atas Inggris ceritanya sangat berbeda. Setelah beberapa keberhasilan awal oleh formasi yang dikawal ketat, Stuka dibantai oleh para pejuang RAF. Pada hari terburuk mereka, 18 Agustus, 12 Ju 87 ditembak jatuh dan banyak lainnya rusak atau hilang dalam kecelakaan saat mereka kembali. Kerugian seperti itu berarti pesawat itu secara bertahap ditarik dari pertempuran.

4. Dornier Do 17

Pesawat ini juga dijuluki sebagai 'Flying Pencil'  — didasarkan pada desain pra-perang untuk pesawat pos berkecepatan tinggi, yang diubah menjadi pesawat pengebom oleh kementerian udara Nazi.

Do 17Z menjadi versi produksi utama, melengkapi tiga sayap pembom Luftwaffe pada puncak Pertempuran Inggris. Pesawat itu sudah hampir usang. Itu gesit di ketinggian rendah tetapi hanya bisa membawa 1.000 kg bom dan memiliki jangkauan terbatas. Seperti Heinkel He 111, persenjataan pertahanannya lemah dan kerugiannya parah. Dalam aksi terkenal pada  18 Agustus  delapan Dorniers ditembak jatuh dan sembilan rusak dalam serangan di RAF Kenley, di selatan London. Produksi Dornier Do 17 dihentikan pada musim panas 1940.

5. Boulton Paul Defiant

Ini adalah pesawat pencegat Inggris yang bertugas dengan Royal Air Force. Defiant dirancang dan dibangun oleh Boulton Paul Aircraft sebagai 'turret fighter', tanpa senjata penembakan ke depan, yang berarti tidak dapat menembak jatuh pesawat musuh dari belakang.

Defiant memiliki dua kursi dengan turret yang dioperasikan dengan empat meriam. Dalam pertempuran awal atas Dunkirk, Defiant terbukti sangat rentan terhadap pejuang musuh konvensional. Komando Tempur RAF dengan tergesa-gesa mengirim dua skuadron Defiant - No. 141 dan 264 - ke dalam tindakan pada bulan Juli dan Agustus, yang mengakibatkan dua pembantaian terpisah di tangan Luftwaffe. Akibatnya pesawat tidak memainkan peran lebih lanjut sebagai pesawat tempur dalam Pertempuran Inggris ini.

Air Force One Warna Biru, Ini Ceritanya

Sebelumnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Histoire