post image
Masyarakat Gaza menjadi korban dari serangan brutal Israel./Reuters
KOMENTAR

Sikap India mengenai konflik antara Israel dan Palestina sudah tegas: mendukung kemerdekaan dan tanah air bagi warga Palestina. Di sisi lain India mengecam aksi terorisme yang dilakukan siapapun.

Sikap tegas India ini diulangi Menteri Luar Negeri S. Jaishankar sebuah acara bertajuk “India sebagai Kekuatan yang Muncul” di Gargi College di ibu kota negara pada hari Rabu (8/5).

"Jadi Anda menghadapi situasi yang sangat tegang, sangat rumit yang melibatkan Israel, melibatkan Palestina, melibatkan banyak negara Arab, monarki Teluk, melibatkan Iran. Terjadi baku tembak antara Iran dan Israel beberapa hari yang lalu," kata Jaishankar.

“Sekarang, lihat bagaimana seorang 'Vishwa Bandhu' (sahabat dunia) menyikapi situasi ini. Kami sangat jelas ketika Israel diserang oleh teroris pada 7 Oktober, bahwa itu adalah terorisme. Kami mengambil sikap yang jelas terhadap hal ini. Ketika Israel meresponsnya , kami juga mengambil posisi bahwa setiap kali respons militer terjadi, sangat penting untuk melindungi nyawa warga sipil. Dan jika Anda mengusir warga sipil, sehingga mereka tidak lagi berada di rumah mereka, Anda harus memberikan semacam koridor kemanusiaan. di luar sana," urainya menjelaskan posisi India.

Dalam pidatonya di Gargi College, Jaishankar juga menyampaikan bahwa, atas instruksi Perdana Menteri, dia secara pribadi menghubungi menteri luar negeri dari pihak-pihak yang terlibat, mengungkapkan keprihatinan regional dan mendesak untuk menahan diri.

"Saya secara pribadi menelepon dua menteri luar negeri di sana atas instruksi Perdana Menteri dan mengatakan kepada mereka, lihat, seluruh kawasan khawatir. Maksud saya, kami mendesak Anda, jangan lanjutkan hal ini. Dalam kaitannya dengan Timur Tengah, kami pada akhirnya mendukung tanah air bagi rakyat Palestina, dan kami juga sangat terbuka mengenai hal itu,” kata Jaishankar lagi seperti dikutip dari ANI.

Jaishankar juga mencatat kontribusi praktis India terhadap situasi ini, dengan sekitar 20 kapal dikerahkan di Laut Merah untuk mengurangi serangan terhadap pelayaran, yang mengganggu perdagangan dan meningkatkan biaya.

“Kami juga memberikan kontribusi praktis hari ini. Sekitar 20 kapal kami sebenarnya berada di Laut Merah, memastikan bahwa serangan terhadap pelayaran, yang meningkatkan biaya perdagangan, dibatasi. Jadi, sekali lagi saya beri tahu, coba pikirkan berapa banyak pihak terlibat--Israel, Palestina, negara-negara Arab, Iran, namun kami mampu melibatkan mereka semua," kata EAM.

Jaishankar juga menyinggung konflik Rusia-Ukraina, yang dimulai pada Februari 2022, dan mengatakan, "Kami telah mendesak para siswa untuk pulang. Sebagian besar siswa tetap tinggal dan mendapati diri mereka berada di zona konflik. Mereka berada dalam budaya dan kota yang berbeda."

Jaishankar menyebutkan upaya berkelanjutan untuk terlibat dengan negara-negara tetangga untuk memastikan evakuasi siswa yang aman sambil menyoroti peran kebijakan luar negeri “Vishwa Bandhu”.

“Inilah tantangan yang kami hadapi: bagaimana membawa siswa dari zona konflik. Pikirkan apa artinya dalam kaitannya dengan cara Anda mencapai hal ini. Salah satunya adalah memastikan pada awalnya bahwa banyak orang dapat datang secepat mungkin. Terjadi penembakan dan pemboman. Anda harus membuat pemerintah negara lain bekerja sama dengan Anda. Seperti inilah kebijakan luar negeri Vishwa Bandhu. Kami harus terus menghubungi lima negara tetangga,” kata Jaishankar.


Taiwan Ajak Masyarakat Indonesia Kecam Provokasi China yang Bahayakan Kawasan

Sebelumnya

Iran dan India Buka Jalan Lebih Baik Bagi Afghanistan

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Global Politics