post image
KOMENTAR

Mendandani pesawat kepresidenan agaknya menjadi hal yang perlu dilakukan. Bagaimana pun kendaraan resmi pemimpin negara harus selalu tampil prima. Belakangan, Indonesia tengah diributkan dengan persoalan tampilan warna baru pesawat kepresidenan.

Persoalan biaya, prioritas, dan warna, menjadi topik hangat yang diributkan. Banyak yang menganggap untuk saat ini belum waktunya mendandani pesawat kepresidenan.

Hal itu juga terjadi di Amerika. Mendandani kendaraan paling ikonik 'Air Force One' telah menjadi pembahasan panjang bahkan sampai masa kepresidenan Donald Trump.

Namun, pada akhirnya tampilan Air Force One saat ini masih bertahan dengan desain klasik yang sebenarnya sejak 1962. Desain ini merupakan hasil kolaborasi antara JFK dan Raymond Loewy, salah satu bapak desain industri pesawat.

Setelah lebih dari lima dekade dengan 11 pemerintahan, ada usulan untuk mendandani kendaraan ini. Usulan itu datang dari Presiden Donald Trump saat ia menjabat. Ia mengatakan dia tidak menyukai tampilan Air Force One dan mengusulkan untuk mengganti skema warna agar nampak lebih patriotik.

Air Force One sendiri secara teknis sebenarnya bukan nama pesawat, melainkan tanda panggil yang digunakan oleh pengawas lalu lintas udara untuk merujuk pada pesawat apa pun yang dibawa Presiden. Namun, akhirnya sebutan itu menjadi populer sebagai sebutan untuk pesawat kepresidenan.

Menurut sejarahnya, istilah 'Air Force One' tidak muncul sampai tahun 1953. Tahun itu, penerbangan komersial Eastern Airlines (Penerbangan 8610) terbang di wilayah udara yang sama dengan pesawat yang membawa Presiden Dwight D. Eisenhower (Air Force 8610). Untuk menghindari kebingungan tanda panggilan di masa depan, angkatan udara memutuskan bahwa pesawat kepresidenan akan disebut sebagai 'Air Force One'. sejak saat itu.

Armada kepresidenan AS terdiri atas 2 pesawat serial Boeing 747-200B terspesifikasi tinggi, dengan kode ekor '28000' dan '29000'. Namun, hanya ada satu Air Force One yang diperuntukkan bagi presiden; jika wakil presiden terbang pesawat ini disebut sebagai Air Force Two.

Kembali kepada ketidaksukaan Trump terhadap tampilan Air Force One, ia ingin mengganti corak Air Force One yang selama ini terkenal dengan 'biru laut biru bercahaya'. Menurut Trump warna itu 'terlalu Kennedy'. Trump lebih suka memiliki tampilan 'lebih Amerika', yaitu menambahkan warna merah dan putih.

Sang desainer, Raymond Loewy, mengerjakan proyek Air Force One atas permintaan Presiden John F. Kennedy dan menyumbangkan pekerjaan itu untuk kepentingan negara. Presiden Kennedy memilih desain dengan warna biru dan menetapkan bahwa huruf untuk 'Amerika Serikat' harus serupa dengan huruf pada judul Deklarasi Kemerdekaan.

Loewy adalah seorang desainer Amerika yang lahir di Paris, dan terkenal di seluruh dunia untuk berbagai desain dan logo industri mulai dari mesin Coca Cola hingga logo Exxon dan bahkan hingga ikonografi Layanan Pos AS.

Loewy juga memiliki hasrat untuk kedirgantaraan, membantu NASA dengan mengembangkan lebih dari 3.000 desain untuk program luar angkasa.

Dikutip dari Travelandleisure, konsep desain asli untuk pesawat Kepresidenan, yang saat ini menjadi koleksi di Museum Seni Modern New York (MoMa), adalah untuk pesawat Boeing 707 yang mulai beroperasi pada tahun 1962.

Model 747 yang terbang sebagai Air Force One hingga saat ini tidak melakukan penerbangan pertamanya sampai tahun 1969, dan VC-25 pertama747 yang dimodifikasi secara khusus untuk memenuhi kebutuhan keamanan dan komunikasi bagi Presiden, yang diperkenalkan pada masa pemerintahan Presiden George HW Bush.

Namun, meskipun pesawat berubah pada tahun-tahun setelah Kennedy, corak ikonik Loewy tetap konstan, simbol AS yang mudah dikenali di seluruh dunia.

Salah satu gambar awal Loewy, di MoMa, menunjukkan garis merah untuk melengkapi ultramarine bercahaya. Presiden Trump sebenarnya cukup mengenal lagi skema warna merah putih dan biru karya Loewy, menghormati warisan livery sambil membuat dirinya bahagia.

Soal perubahan tampilan, kita bisa melihat desain American Airlines yang mendapat banyak kekurangan pada tahun 2013 karena logo elang dan desain livery oleh Massimo Vignelli yang telah melayani maskapai sejak 1967, dan menggantinya dengan logo dan livery baru oleh Futurebrand. Sebagian besar kini telah berdamai dengan tampilan baru. Namun, pesawat kepresidenan lebih simbolis daripada maskapai komersial mana pun, sehingga perubahan tampilan harus benar-benar dipikirkan masak-masak.

Pesawat dengan desain pertama itu tetap beroperasi sampai pemerintahan Clinton, kemudian digantikan sebagai pesawat kepresidenan utama oleh 707 lainnya pada tahun 1972. Pesawat khusus itu, kode ekor SAM 27000, pensiun pada tahun 2001 setelah melayani tujuh presiden: Richard Nixon, Gerald Ford, Jimmy Carter, Ronald Reagan, George HW Bush, Bill Clinton, dan George W. Bush.

Di masa pemerintahan Ronald Reagan, ada pekerjaan pada generasi baru Air Force Ones, dengan Ibu Negara Nancy yang mengkurasi desain interiornya. Tetapi karena sejumlah penundaan, pesawat-pesawat itu baru mulai beroperasi di bawah kepemimpinan George HW Bush pada tahun 1990. Sementara hampir setiap sistem ditingkatkan, pekerjaan cat dipertahankan.

Ini adalah pesawat yang masih digunakan sampai sekarang, dan desain Loewy hanya mengalami sedikit perubahan, karena ukuran 747 yang lebih besar, menurut sejarahnya.

Sekitar tahun 2018, Presiden Donald Trump yang menginginkan perubahan 'patriotik' pada Air Force One, mengatakan kepada CBS bahwa pesawat milik pemerintah akan diganti dengan cat merah, putih, dan biru.

“Air Force One akan menjadi luar biasa,” kata Trump kepada CBS dalam wawancara tersebut.

“Ini akan menjadi yang teratas, teratas di dunia. Dan itu akan menjadi merah, putih, dan biru, yang menurut saya tepat,” kata Trump.

Sebuah sumber mengatakan, Trump telah terlibat dengan desain ulang pesawat kepresidenan dan sedang merencanakan desain ulang pesawat terkenal tersebut.

Pesawat-pesawat Ikonik dalam Sejarah Pertempuran Inggris

Sebelumnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Histoire