post image
V-22 Osprey/Simple Flying
KOMENTAR

Boeing V-22 Osprey tidak seperti pesawat lain yang pernah dibuat. Ini adalah platform serbaguna yang menggabungkan kemampuan operasional pesawat sayap tetap dengan keserbagunaan helikopter kelas militer.

Sekarang diadopsi oleh tiga cabang utama Angkatan Bersenjata Amerika Serikat, Osprey telah menjadi simbol kemampuan mengesankan yang dapat dikaitkan dengan para insinyur militer Amerika.

Menurut catatan Simple Flying, pesawat ini mulai beroperasi dengan Korps Marinir Amerika Serikat pada tahun 2007 setelah menerima pesawat pertamanya pada tahun 2000 dan melakukan pelatihan operasional selama bertahun-tahun. Sejak itu, Osprey telah digunakan oleh Angkatan Udara Amerika Serikat, yang pertama kali mengerahkan pesawat tiltrotornya pada tahun 2009.

Pada tahun 2021, Osprey telah membuktikan dirinya sebagai platform yang mampu untuk segala jenis misi, yang menyebabkan Angkatan Laut Amerika Serikat mengadopsi pesawat tersebut untuk layanan pengiriman di kapal induk. Namun, terlepas dari kesuksesannya selama bertahun-tahun, masih ada satu pertanyaan yang agak rumit: apakah V-22 Osprey adalah pesawat atau helikopter?

Sebagai otoritas utama dalam penerbangan militer dan salah satu operator Osprey terbesar di dunia, penting untuk melihat apa yang dikatakan Angkatan Udara Amerika Serikat mengenai masalah ini. Menurut organisasi tersebut, V-22 Osprey digambarkan sebagai pesawat dengan rotor miring, yang dioptimalkan untuk misi infiltrasi, eksfiltrasi, dan pasokan jarak jauh terutama untuk pasukan operasi khusus.

Organisasi tersebut mengklaim bahwa Osprey menggabungkan karakteristik pesawat turboprop dengan helikopter angkut tingkat militer. Pesawat ini meningkatkan kecepatan dan jangkauan dibandingkan dengan kebanyakan helikopter standar, namun menawarkan keserbagunaan helikopter besar.

Angkatan Udara juga mencatat bahwa, seperti helikopter militer dan pesawat sayap tetap, pesawat ini memiliki tindakan penanggulangan ancaman yang terintegrasi, radar yang mengikuti medan dan sensor inframerah yang menghadap ke depan, yang memungkinkannya beroperasi dalam berbagai kondisi yang sulit. Namun meski ada deskripsi ekstensif mengenai kemampuannya, organisasi tersebut ragu untuk menyebutkan secara spesifik apakah pesawat tersebut adalah helikopter atau pesawat terbang.

Karena organisasi tersebut mendefinisikan helikopter sebagai pesawat yang menghasilkan gaya angkat ke atas dari baling-baling yang berputar secara horizontal, Osprey tentu saja cocok dengan definisi ini saat lepas landas. Selain itu, pesawat juga memiliki sayap tetap dan menghasilkan gaya angkat yang bergerak ke depan, yang juga mengklasifikasikannya sebagai pesawat terbang. Meskipun Angkatan Udara tidak secara spesifik mendefinisikan Osprey ke dalam salah satu dari dua kategori ini, analisis luas terhadap dokumen organisasi tersebut akan menghasilkan salah satu dari tiga kesimpulan berikut:

Penjelasan ketiga mungkin yang paling masuk akal. Hasilnya, dapat disimpulkan bahwa Osprey bertransisi dari helikopter ke pesawat terbang setelah mesinnya berputar kurang dari 45 derajat di atas vertikal, dan mulai menghasilkan daya dorong ke depan.

Bisakah V-22 Osprey lepas landas seperti pesawat terbang?

Jika V-22 Osprey mampu lepas landas sepenuhnya secara horizontal seperti pesawat konvensional, wajar jika mengklasifikasikannya sebagai pesawat terbang, karena memiliki kemampuan tambahan untuk lepas landas secara vertikal. Namun, V-22 Osprey tidak mampu lepas landas secara vertikal karena alasan yang mungkin terlihat jelas pada gambar berikut.

Rotor besar V-22 Osprey, yang diperlukan untuk membawa pesawat berat ke udara, terlalu besar untuk memungkinkan lepas landas secara konvensional. Jika Osprey mencoba lepas landas secara horizontal, rotornya akan menyentuh tanah, sehingga pesawat harus lepas landas secara vertikal atau dengan rotor sedikit miring ke depan.

Dengan ketidakmampuan lepas landas secara konvensional, V-22 tidak dapat melakukan penerbangan penuh dan bertindak sepenuhnya sebagai pesawat bertenaga turboprop. Akibatnya, Boeing mengklasifikasikan V-22 sebagai “pesawat tempur multiperan layanan gabungan yang memanfaatkan teknologi tiltrotor,” menurut informasi di situsnya. Pesawat ini menawarkan spesifikasi sebagai berikut:

Spesifikasi Osprey V-22

Kapasitas: Hingga 32 pasukan atau kombinasi kendaraan kargo atau serangan ringan
Jangkauan: 879 mil laut
Plafon layanan: 25.000 kaki
Berat lepas landas vertikal maksimum: 47.500 pon

Apakah V-22 Osprey lebih cepat dari helikopter?

V-22 Osprey menawarkan sejumlah keunggulan operasional utama dibandingkan helikopter militer tradisional yang sering digunakan untuk transportasi pasukan jarak pendek dan operasi khusus. Salah satu faktor terpenting dalam desain pesawat adalah kemampuannya terbang dengan kecepatan lebih tinggi dibandingkan helikopter tradisional.

Saat berada dalam penerbangan horizontal, Osprey dapat bergerak dengan efisiensi seperti kebanyakan pesawat turboprop seukurannya. Pesawat ini, ketika beroperasi dengan rotornya pada posisi horizontal, mampu mencapai kecepatan operasional melebihi 300 mil per jam, bahkan mampu melampaui 350 mil per jam pada ketinggian tertentu. Meskipun angka-angka ini jauh lebih rendah dibandingkan dengan apa yang dapat dihasilkan oleh pesawat angkut bertenaga jet, namun hal ini menawarkan peningkatan dibandingkan kebanyakan helikopter kelas militer, yang merupakan salah satu alasan Korps Marinir Amerika Serikat begitu bersemangat untuk berinvestasi dalam pengembangan Osprey.

Untuk memahami betapa drastisnya peningkatan kecepatan operasional Osprey, penting untuk melihat lebih dalam beberapa helikopter militer yang digantikannya. V-22 terutama menggantikan Boeing Vertol CH-46 Sea Knight, helikopter rotor tandem yang menawarkan kemampuan muatan yang mengesankan. Terlepas dari semua kemajuannya, Sea Knight hanya mampu mencapai kecepatan operasional sekitar 165 mil per jam.


Mudah Rusak dan di Bawah Standar, Bangladesh Keluhkan Alutsista Buatan China

Sebelumnya

Taiwan Kembali Pantau Kehadiran Alat Perang China

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Military