post image
KOMENTAR

NSO Group, perusahaan Israel yang mengembangkan spyware Pegasus, masih menjalin kemitraan dengan 22 pelanggan di 12 negara anggota Uni Eropa. Ini adalah salah satu temuan penting Misi Pencari Fakta Parlemen Eropa yang dibentuk khusus untuk mengungkapkan aksi spionase yang dilakukan melalui perangkat lunak yang ditanamkan di handphone dan perangkat digital lain.

NSO adalah singkatan dari tiga nama pendiri perusahaan itu, yakni Niv Karmi, Shalev Hulio, dan Omri Lavie. Mereka mendirikan perusahaan ini tahun 2010. Perusahaan yang berkantor di Herzliya dilaporkan menyerang banyak aktivis kemanusiaan dan jurnalis di sejumlah negara, serta memiliki kemampuan memanipulasi informasi.

Media Israel, Haaretz, menyebutkan Komisi Pencari Fakta Parlemen Uni Eropa “terkejut” mengetahui bahwa NSO masih memiliki pelanggan Eropa. Dari 14 negara Eropa yang telah menandatangani kontrak dengan perusahaan itu di masa lalu, sebanyak 12 masih menggunakan program Pegasus di tingkat negara bagian.

Temuan ini mengkonfirmasi bahwa kasus Pegasus yang dibuka pertama kali tahun 2021 oleh beberapa LSM dan media internasional yang menuduh pengguna perangkat lunak di negara-negara non-Barat, termasuk Maroko dan negara-negara lain di Timur Tengah, Afrika, dan Asia, menunjukkan bahwa negara-negara Barat menghormati aturan, privasi dan tidak terlibat dalam spionase, sebenarnya adalah kampanye yang diatur, didikte oleh motivasi politik.

Kampanye yang dilakukan LSM dan kelompok media internasional terutama Prancis selama ini menuduh Maroko menggunakan spyware Pegasus Israel. Maroko kemudian mengajukan gugatan pencemaran nama baik ke Pengadilan Paris, menuntut agar bukti yang menguatkan tuduhan ini diungkapkan.

“Tanggapan perusahaan Israel terhadap pertanyaan dari Komisi Eropa mengungkapkan bahwa perusahaan tersebut bekerja dengan banyak badan keamanan di UE,” lapor harian Israel Haaretz, mendiskreditkan tuduhan oleh konsorsium Forbidden Stories dan LSM yang menyerang Maroko.

Banyak negara Uni Eropa telah menandatangani kontrak dengan perusahaan Israel di masa lalu, dan 12 masih menggunakan Pegasus untuk penyadapan panggilan telepon seluler yang sah, menurut tanggapan NSO atas pertanyaan dari Komisi Eropa.

NSO Group menjelaskan bahwa saat ini mereka bekerja dengan 22 "pengguna akhir" Eropa, mulai dari badan keamanan, departemen intelijen, dan badan penegak hukum, di 12 negara Eropa. Di beberapa negara ini, NSO memiliki lebih dari satu pelanggan di bawah kontrak yang ditandatangani bukan dengan negara tersebut tetapi dengan agen operasi.

Selama kunjungan mereka ke Israel, anggota Komisi juga bertemu dengan pejabat Kementerian Pertahanan dan pakar lokal. Sekembalinya mereka ke Eropa, mereka juga menemukan bahwa ada industri cyberwar dan spionase yang sangat berkembang yang pelanggan utamanya adalah negara-negara Eropa.

“Jika satu perusahaan memiliki 14 negara anggota Uni Eropa sebagai pelanggan, Anda dapat membayangkan ukuran industri secara keseluruhan. Tampaknya ada pasar besar untuk spyware komersial, dan pemerintah Uni Eropa adalah pembeli yang sangat tertarik. Tapi mereka sangat diam tentang hal itu, menjauhkannya dari pandangan publik,” ujar salah seorang anggota Komisi.

Pengungkapan mengejutkan ini mengkonfirmasi tujuan sebenarnya dari kampanye yang diatur melawan Maroko.


Ilmuan Rusia Peringatkan Potensi Bahaya dari Pecahan Satelit Galaxy 11 AS yang Hancur di Orbit

Sebelumnya

Bawa 34 Satelit Starlink, Roket Falcon 9 SpaceX Berhasil Diluncurkan

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Technology