post image
China meluncurkan roket Long March-5 yang membawa misi Chang\'e-6 untuk mengambil tanah dari sisi terjauh Bulan.
KOMENTAR

China meluncurkan misi bulan tanpa awak yang bertujuan untuk membawa kembali sampel dari sisi jauh bulan untuk pertama kalinya. Peluncuran dilakukan hari Jumat (3/5) dan berpeluang menjadi langkah maju yang besar bagi program luar angkasa ambisius negara tersebut.

Wahana Chang'e-6 yang merupakan misi bulan robot paling kompleks China hingga saat ini, diluncurkan dengan roket Long March-5 dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di pulau Hainan, China Selatan. Badan Antariksa Nasional China mengatakan peluncuran tersebut sukses.

Peluncuran ini menandai dimulainya misi yang bertujuan untuk menjadi tonggak penting dalam upaya China untuk menjadi kekuatan ruang angkasa yang dominan dengan rencana untuk mendaratkan astronot di bulan pada tahun 2030 dan membangun basis penelitian di kutub selatannya.

Hal ini terjadi ketika semakin banyak negara, termasuk Amerika Serikat, yang mengincar manfaat strategis dan ilmiah dari perluasan eksplorasi bulan dalam bidang yang semakin kompetitif.

Rencana misi China selama 53 hari adalah pendaratan pesawat pendarat Chang'e-6 di kawah menganga di sisi jauh bulan, yang tidak pernah menghadap Bumi. China menjadi negara pertama dan satu-satunya yang mendarat di sisi jauh bulan selama misi Chang’e-4 pada tahun 2019.

Sampel jarak jauh apa pun yang diambil oleh pendarat Chang’e-6 dapat membantu para ilmuwan mengintip kembali evolusi bulan dan tata surya itu sendiri – dan memberikan data penting untuk memajukan ambisi China terhadap bulan.

“Chang'e-6 bertujuan untuk mencapai terobosan dalam desain dan teknologi kontrol orbit retrograde bulan, pengambilan sampel cerdas, teknologi lepas landas dan pendakian, serta pengembalian sampel otomatis di sisi jauh bulan,” Ge Ping, kata wakil direktur Pusat Eksplorasi Bulan dan Teknik Luar Angkasa Badan Antariksa Nasional China (CNSA) pekan lalu dari lokasi peluncuran.

Misi Chang’e-6 akan menjadi ujian utama bagi kemampuan luar angkasa China dalam upayanya mewujudkan “impian abadi” pemimpin Xi Jinping untuk membangun negara tersebut menjadi kekuatan luar angkasa.

China telah membuat kemajuan pesat dalam bidang luar angkasa dalam beberapa tahun terakhir, dalam bidang yang secara tradisional dipimpin oleh Amerika Serikat dan Rusia.

Melalui program Chang’e, yang diluncurkan pada tahun 2007 dan dinamai sesuai nama dewi bulan dalam mitologi China, China pada tahun 2013 menjadi negara pertama yang mencapai pendaratan robot di bulan dalam hampir empat dekade. Pada tahun 2022, China menyelesaikan stasiun luar angkasa orbitalnya sendiri, Tiangong.

Misi Chang’e-6 yang rumit secara teknis dibangun berdasarkan rekor pendaratan Chang’e-4 pada tahun 2019 di sisi jauh bulan, dan keberhasilan Chang’e-5 pada tahun 2020 untuk kembali ke Bumi dengan sampel sisi dekat bulan.

Roket pembawa Long March-2F yang membawa tiga astronot menuju stasiun luar angkasa orbital China lepas landas dari Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan di Mongolia Dalam pada 26 Oktober 2023.

Kali ini, untuk berkomunikasi dengan Bumi dari sisi jauh bulan, Chang’e-6 harus bergantung pada satelit Queqiao-2 yang diluncurkan ke orbit bulan pada bulan Maret.

Wahana itu sendiri terdiri dari empat bagian: pengorbit, pendarat, ascender, dan modul masuk kembali.

Rencana misinya adalah pendarat Chang'e-6 mengumpulkan debu dan bebatuan bulan setelah mendarat di cekungan Kutub Selatan-Aitken yang luas dan berdiameter sekitar 2.500 kilometer, sebuah kawah yang terbentuk sekitar 4 miliar tahun yang lalu.

Pesawat luar angkasa ascender kemudian akan mengangkut sampel tersebut ke pengorbit bulan untuk dipindahkan ke modul masuk kembali dan misinya kembali ke Bumi.

Misi kompleks ini “melewati hampir setiap langkah” yang diperlukan astronot China untuk mendarat di bulan di tahun-tahun mendatang, menurut James Head, profesor emeritus di Brown University yang telah berkolaborasi dengan ilmuwan China yang memimpin misi tersebut.

Selain mengembalikan sampel yang dapat menghasilkan “wawasan baru yang mendasar tentang asal usul dan sejarah awal bulan dan tata surya,” misi ini juga berfungsi sebagai “praktik robotik untuk langkah-langkah ini” untuk membawa astronot ke bulan dan kembali, katanya.

China berencana meluncurkan dua misi lagi dalam seri Chang-e saat negara itu mendekati target pengiriman astronot ke bulan pada tahun 2030 sebelum membangun stasiun penelitian pada dekade berikutnya di kutub selatan bulan – wilayah yang diyakini mengandung air es.

Chang'e-7, yang dijadwalkan pada tahun 2026, akan bertujuan untuk mencari sumber daya di kutub selatan bulan, sementara Chang'e-8 kira-kira dua tahun kemudian akan melihat bagaimana memanfaatkan bahan-bahan bulan untuk mempersiapkan pembangunan pangkalan penelitian, kata pejabat China. telah mengatakan.

Peluncuran pada hari Jumat ini terjadi ketika banyak negara meningkatkan program bulan mereka di tengah meningkatnya fokus pada potensi akses terhadap sumber daya dan akses eksplorasi ruang angkasa yang lebih dalam.


Korea Selatan Siap Saingi Petualangan India dan China di Ruang Angkasa

Sebelumnya

Starlink Berbahaya Bagi Indonesia

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Tech