post image
Pesawat 787 yang didukung mesin besar Rolls-Royce/Net
KOMENTAR

Dampak wabah virus corona akhirnya menyerang pabrik mesin pesawat terang dari Inggris, Rolls-Royce. Perusahaan harus memangkas tenaga kerjanya akibat aktivitas perusahaan yang kian menurun selama pandemik Covid-19.  
 
Dari total 52 ribu staf di seluruh dunia, manajemen harus memangkas sekitar sembilan ribu pekerja secara global.

Rolls Royce merupakan perusahaan yang menyuplai mesin pesawat berbadan lebar seperti Boeing 787 dan Airbus A350.

“Mayoritas pemangkasan pekerja ini akan mengenai unit bisnis penerbangan sipil dan fungsi dukungannya,” isi pernyataan manajemen perusahaan seperti dikutip dari Channel News Asia, Rabu (20/5).

Pemangkasan, yang dilakukan dengan berat hati itu, setidaknya bisa  membuat perusahaan menghemat sekitar 1.3 miliar pound sterling atau sekitar Rp23.4 triliun per tahun.

Roll Royce telah mengajukan biaya restrukturisasi yang mencapai 800 juta pound sterling atau sekitar Rp14.4 triliun.

Pembatasan perjalanan dan penguncian karena wabah virus corona membuat aktivitas penerbangan udara merosot tajam sejak Maret 2020. Hal ini berdampak pada aktivitas perusahaan penerbangan, yang mengistirahatkan armadanya di berbagai lokasi bandara.

Kemudian, jumlah pemesanan pesawat baru untuk 2020 ini sangat menurun sehingga berdampak pada penurunan pendapatan Rolls Royce, yang bermarkas di Derby Englan.

Sekitar dua per tiga pekerjaan unit penerbangan sipil berada di Inggris.

Close X

Bantuan Pemerintah Tak Cukup, Air France Pecat 7.600 Karyawan

Sebelumnya

UEA Minta Pakistan Verifikasi Lisensi Pilot Yang 'Meragukan'

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Air Crew