post image
Flydubai salah satu maskapai UEA yang akan terbang kembali ke Beirut pada 1 Juli/Net
KOMENTAR

Setelah lebih dari tiga bulan ditutup untuk para pelancong, Lebanon akhirnya membuka kembali perjalanan pariwisata mulai lusa, Rabu (1/7). Saat ini, Bandara Beirut sedang mempersiapkan jadwal penerbangan  komersialnya.

Namun begitu, Bandara Internasional Rafic Hariri, Beirut, membatasi  kapasitas penumpang sekitar 10 persen per hari dari lalu lintas penumpang reguler. Pengurangan itu sebagai antisipasi terjadinya antrian panjang saat penumpang melakukan pengecekan di loket. Petugas juga telah memasang stiker dan tanda jarak sosial di seluruh bandara. Terowongan desinfektan juga telah dipasang di pintu masuk bandara.

Pengunjung yang datang ke negara tersebut dibagi menjadi dua kategori, mereka yang datang dari negara-negara yang telah melakukan tes PCR kepada para calon penumpang, dan mereka yang datang dari negara yang tidak memiliki tes, dikutip dari TN, Senin (29/6).

Kategori pertama, para calon penumpang harus menunjukkan hasil negatif dari tes yang telah dilakukan dalam waktu 96 jam setelah mendarat di Beirut. Kemudian, wisatawan akan mengikuti tes lain di bandara yang akan dibayar oleh maskapai penerbangan yang beroperasi.

Yang termasuk dalam Kategori 1 ini adalah negara-negara sebagai berikut:

Teluk : Abu Dhabi, Dammam, Dubai, Jeddah, Madinah, Riyadh

Timur Tengah: Amman, Baghdad, Bassra, Najaf, Cairo, Erbil

Eropa : Athena, Brussels, Frankfurt, Jenewa, Istanbul, Larnaca, London, Paris

Afrika : Accra, Lagos

Tujuan dalam kategori 2:

Teluk: Doha, Kuwait

Eropa: Kopenhagen, Yerevan, Milan, Roma

Afrika : Abidjan

Kategori kedua, pelancong dari negara-negara yang tidak melakukan pengujian tes PCR kepada calon penumpangnya. Maka, wisatawan yang datang negara ini harus mengikuti tes Covid-19 saat mendarat di Lebanon, dan dibayar oleh maskapai yang mengoperasikan penerbangan mereka.
Pelancong kemudian akan melakukan isolasi diri selama 72 jam sebelum mengambil tes kedua. Tes kedua biaya 100 dolar AS dan akan dibayar oleh wisatawan.

Semua wisatawan dari semua tujuan memerlukan asuransi perjalanan yang akan menanggung biaya perawatan medis virus corona jika pada saat tes kedua dinyatakan positif atau seorang pelancong mengalami gejala saat mengunjungi Libanon.

Wisatawan juga harus mengisi formulir pernyataan kesehatan online sebelum bepergian ke Beirut. Kwitansi elektronik yang diberikan setelah formulir Kementerian Kesehatan telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan di negara tersebut.

Close X

Pastikan Protokol Kesehatan Diterapkan, Menhub Budi Karya Tinjau Bandara Soetta

Sebelumnya

Mulai Bulan Depan, Mesir Buka Semua Bandara Dan Penerbangan Internasional

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Airport